Trends

Kasihan Si Bangau

0
Please log in or register to do it.

Bangau oh bangau, kenapa engkau kurus?

Siapa yang tidak kenal lagu ini? 

Bangau oh bangau, kenapa engkau kurus? 

Macam mana aku tak kurus, ikan tak mahu timbul 

Ikan tak mahu timbul’ 

Ikan oh ikan, kenapa kau tak timbul? 

Macam mana aku tak timbul, rumput panjang sangat 

Rumput panjang sangat 

Rumput oh rumput, kenapa engkau panjang? 

Macam mana aku tak panjang, kerbau tak makan aku 

Kerbau tak makan aku 

Kerbau oh kerbau, kenapa tak makan rumput? 

Macam mana aku tak makan, perut aku sakit 

Perut aku sakit 

Perut oh perut, kenapa engkau sakit? 

Macam mana aku tak sakit, makan nasi mentah 

Makan nasi mentah 

Nasi oh nasi, kenapa engkau mentah? 

Macam mana aku tak mentah, kayu api basah 

Kayu api basah 

Kayu oh kayu, kenapa engkau basah? 

Macam mana aku tak basah, hujan timpa aku 

Hujan timpa aku 

Hujan oh hujan, kenapa timpa kayu? 

Macam mana aku tak timpa, katak panggil aku 

Katak panggil aku 

Katak oh katak, kenapa panggil hujan? 

Macam mana aku tak panggil, ular nak makan aku 

Ular nak makan aku 

Ular oh ular, kenapa nak makan katak? 

Macam mana aku tak makan, memang makanan aku 

Memang makanan aku 

Bahasa Melayu adalah bahasa yang sangat indah. 

Bahasa Melayu juga mempunyai budaya mendidik yang sangat halus seninya sehinggakan  adakalanya, tidak difahami oleh pentuturnya sendiri. Bahasa Melayu bukan sahaja menyampaikan maksud tersurat, tetapi sarat dengan makna  tersirat.

Lagu “Bangau oh bangau” sebagai contoh, adalah salah satu contoh seni mendidik cara  tersirat. Ada dikalangan kita, melihat lagu ini sebagai satu pengaruh negatif. Negatif kerana lirik lagu  itu mengisahkan seekor bangau yang kurus tetapi seakan-akan menyalahkan benda lain  sebagai penyebab kepada kondisi yang dialaminya. Budaya menyalahkan orang lain  dikatakan berpunca daripada lagu ini. 

Ini tersurat. Apa yang biasa orang nampak dahulu. Tetapi seni mendidik kita tidak ‘direct’ seperti budaya barat. Maka, kita juga perlu lihat  maksud yang tersirat. 

Lagu “Bangau oh bangau” sebenarnya mengajak kita membiasakan diri dengan bertanya,  “Kenapa” (why) dan tidak berputus asa mencari punca sebenar “masalah”. Tanpa kita sedari,  kita adalah watak penting dalam lagu “Bangau oh bangau” kerana kita yang bertanya  “kenapa” dan menggerakkan penceritaan lagu tersebut. Kalau Jepun popular dengan kaedah  “5-Why”, kita dididik sejak kecil dengan lagu ini untuk bertanya lebih banyak “kenapa” – 10 kali kenapa!  

Soalannya sekarang, kenapa kita selalu merendah-rendahkan budaya bahasa kita sendiri?  

Sebagai trainer berbangsa Melayu, walaupun saya tidak sentiasa mengajar dalam bahasa  ibunda, dan saya juga tidak mengambil jurusan bahasa, saya sebenarnya sayang pada seni  bahasa saya sendiri. Pantun, peribahasa, cerita rakyat, semua ini menunjukkan betapa  kayanya bahasa dan budaya Melayu dalam memberikan contoh dan tauladan.  

Pada saya, Si Bangau tidak bersalah. Malah, saya kasihan dengannya kerana hanya nampak satu perspektif sahaja. Yang salah adalah mereka yang gagal melihat gambaran yang lebih  besar dan tujuan pengajaran yang hendak disampaikan oleh lagu tersebut. Selain mencari  punca, lagu tersebut sebenarnya mendidik pengajaran lain juga seperti mengenal rentetan peristiwa, memahami kesan tindakan kita kepada orang lain, melihat rangkaian ekosistem  dan akhir sekali, mengakui fakta seperti yang dikata oleh Si Ular, “Memang makanan aku.” 

Jadi, secara peribadi saya rasa elok lagi Si Bangau, daripada Si Ketam yang cuba mengajar  anaknya jalan lurus.

Zero Kepada Hero
7 Best Ways To Manage Your Employees And Boost Company Productivity

Reactions

0
0
0
0
0
0
Already reacted for this post.

Reactions

Waiting for someone to like ?